Posts Tagged ‘colonialization’

teknologi modern dan kolonialisasi

Engineers of Happy Land: Perkembangan Teknologi dan Nasionalisme di Sebuah KoloniEngineers of Happy Land: Perkembangan Teknologi dan Nasionalisme di Sebuah Koloni by Rudolf Mrazek

My rating: 5 of 5 stars

saya membaca buku ini sudah dalam terjemahan indonesia. namun demikian, tidak kendor penghargaan saya padanya.
buku ini mengulas [atau memanfaatkan bahan] sejarah dengan meneliti benda-benda. suatu pendekatan baru yang mengamati muncul, berkembang dan surutnya penggunaan benda-benda sesehari.
dari kereta api -misalnya- tergambarlah modus ekonomi kolonial dan pribumi sekaligus, dmeikian pula konsep tentang progres/kemajuan, tentang terbukanya ruang-ruang isolasi tradisonal. demikian pula ulasan tentang koran dan berkala yang semuanya kelak menuju terbangunnya kesadaran tentang nation.

pendeknya, sebagai metoda buku ini baru dan perlu dibaca.

dalan

saya mendapatkan [fotokopi] buku dari kolega priyo pratikno yang barusan membuat studi tentang ngarsapuran, mangkunagaran, surakarta. buku ini berjudul “bocah mangkunagaran” milik perpustakaan reksa pustaka mangkunagaran. diterbitkan oleh balai pustaka pada tahun 1937, dan merupakan usaha transkripsi yang dilakukan oleh ny. sri kayati sutarmo pada tahun 1987. penulisnya sendiri adalah raden ngabehi yosowidagdo dengan dibantu oleh raden mas panji prawiropadmoyo, raden sastrodiharjo dan mas tejosusastro. saya ingin mengutip salah satu bab darinya saja, yang berjudul “dalan” yang bagi saya menginformasikan bagaimana orang desa diminta memahami kehidupan modern di kota. publikasi ini merupakan salah satu usaha sosialisasi tradisi bermukim yang baru, khususnya dalam menghayati makna jalan. buku ini ditulis dalam bahasa jawa yang bagus.

– “Din, Jumuwah-jumuwah ngene bapakmu kok ora mrene ngresiki kebon sekolahan?”

– “O, inggih pak Guru, kala wau dipun weling bapak, makaten: Le, matura karo mas Guru, ngalang sepisan aku ora menyang sekolahan, lagi gugur gunung kroyokan ngrampungake dalan kidul desa kae, selak ana rawuhan”

– “Iya uwis, padha wae, sekolahan kene dadi kabutuhane kanca desa, dalam kana iya dadi kapreluwane wong pirang-pirang.”

– “Inggih prelu sekolahanipun ngaten, pak Guru?”

– “Padha bae, kandhaku. Kowe kuwi rak mung saka kurang ngretimu marang paedahe dalan.”

“Sapisan, mayarake aku lan kowe kabeh. Hara coba upamane menyang pamulangan kene iki ora ana dalane becik, kiraku akeh sing keglundhung kalen. Kaping pindho, nggampangake lakune wong saka desa siji menyang desa liyane. Dadi nek ana desa ana apa-apa, gampang ditekani wong liya desa. Kaping telu, yen kanca desa arep menyang pasar, utawa arep adol pametuning lemah mrana-mrana, kapenak lan ora nguwatiri. Kosok baline wong ngendi-endi, yen arep dodolan menyang padesan, iya gampang. Mulane ing ngendi panggonan sing ana dalane, mesthi mundhak rame lan reja.”

“Kajaba iku, ngelingana dhek padha dolan menyang Sala biyen kae, ajaa ana dalan gedhe gumladhag, kena diambah grobag, kreta bis, apa bisa tulak, mangkat esuk, mulih sore?”

– “Wah, kengetan nalika dhateng Sala rumiyin, kula rumaos bingung, kajawi uyel-uyelan tiyang lumampah turut margi, sakedhap-sakedhap sriwingan tiyang numpak sepedhah, andhong. Ingkang ngedhe-dhegi punika manawi wonten montor langkung, kula ajrih manawi kasrempet.”

-“Mulane mlaku ing dalan gedhe iku nganggo tatanan, apa maneh sing jeneng tunggangan, lakune kudu nisih mangiwa.”

– “Kabaripun ing kitha kerep wonten tiyang ketlindhes montor?”

– “Malah kerep ing desa, sabab wong-wong kutha wis padha kulina ngambah dalam rame. Balik kanca desa, nek krungu swaraning montor, banjur ambingungi, wis ana pinggir wetan mlayu mangulon, ora bisa ngira-ira bantering montor, lah banjur katumbuk”

– “Lah montor sami montor kok sami tumbukan piyambak?”

– “Iku jalaran saka ciyuting dalan, lakune sok kerikaten. Sing akeh ana enggok-enggokan, kasampok ing pandeleng, padha ora meruhi dadi tabrakan. Mulane saben prapatan lan enggok-enggokan, pojok dalan-dalan ing kutha iku padha dikeprasi, prelune saka kadohan sawisa weruh yen arep pethukan.”

ngarsapuran

sebagaimana arti nama yang diberikan padanya, ngarsapura berada di depan pura mangkunagaran, surakarta. ini adalah nama jalan/kawasan di sana.

di masa kecila saya, tahun 70-an, jalan ini selalu tutup di malam hari dan berubah menjadi sebuah pasar yang dinamai pasar ya’ik. pasar berupa strip memanjang di sumbu pura tadi. siang hari, tempat ini kembali berfungsi sebagai jalan biasa.

ngarsapuran juga menampung pasar lain, yang bekend dengan nama pasar triwindu. pasar dengan komoditas -pada masa sekarang- barang-barang antik milik para bangsawan yang dijual karena merosotnya pendapatan mereka. dan mungki juga karena sudah tidak fungsional lagi pada gaya hidup modern sekarang ini [untuk apa topeng, seterika arang, penumbuk sirih pinang, berbagai jenis lampu minyak dsb.?]

ngarsapura dari pamedankiri kanan jalan ngarsapura ini sendiri adalah deretan kios dan kedai untuk mengudap. di bawah rindangnya pohon asam besar-besar, di tahun 70-an itu, tempat ini tergolong nyaman untuk jalan-jalan. atau misalkan pun berkendara, hanya sepeda dan becak sajalah yang bisa memertahankan kenyamanan suasana itu. berbeda dari keadaan sekarang yang kiri kanannya sudah berubah jadi toko elektronik sehingga sepeda dan becak tidak mampu lagi melakukan bongkar-muat di sana, harus digantikan oleh kendaraan berbensin dan bersolar yang lebih kuat dan [terpaksa] berasap jelaga.

ngarsapuran ini adalah sumbu ke selatan dari pura mangkunagaran. meluncur dari kolam bundar di depan pendhapa agung, keluar menembus gerbang, membelah pamedan [alun-alun kecil, karena statusnya sebagai kadipaten tidak membolehkan memiliki alun-alun dan sepasang pohon beringin] dan terus menjulur ke selatan memotong jalan bikinan belanda [jl.slamet riyadi], memotong jalan keramat penghubung kraton kartasura dan surakarta, terus ke selatan… hingga ke sekitar panularan.
ini adalah jalan utama untuk menggandeng pura ke dalam jaringan kota surakarta.

pura mangkunagaran berkembang bersama kota surakarta. karena itu kesadaran akan posisinya sebagai sebuah rumah keluarga di tengah jaringan kota sudah dimiliki oleh para penerus pura ini. pura mangkunagaran bukanlah sebuah kota dalam kota, tapi sebuah rumah keluarga di dalam kota. ia tidak mengisolasi dari bagian kota selebihnya, tapi berjalinan dengannya.

ngarsapuran, demikianlah namanya, adalah pengantar masuk ke pura. sebagai “pengantar” janganlah dia dibina, dikembangkan untuk merendahkan yang hendak dijadikan tujuan akhir.

terdengar kabar bahwa ngarsapuran hendak dijadikan kawasan jajan dan kawasan rekreasi kota dengan berjalan kaki. ide yang baik saja, karena kawasan kota tua [seperti kawasan sekitar mangkunagaran ini] tidak akan berdaya bila harus bersaing dengan beban kendaraan dan bangunan baru yang menampung ratusan ribu pengunjung seperti mall dan department store. namun, ide-ide yang beredar cukup mencemaskan karena tidak muncul dari kesadaran akan pentingnya memertahankan [meski tinggal secuil] prestasi kultural di masa lalu: pura mangkunagaran!

1 2