Posts Tagged ‘zen’

visualisasi pagi

ketika saya mengambil foto ini tepat seminggu gempa di fukushima.
memang tidak ada hubungannya foto ini dengan gempa tadi. gempa sebagai gejala alam tidak kenal kalender mingguan gregorian. mungkin dia punya irama, tapi iramanya tidak koheren dengan irama kalender kita. meski kalender gregorian juga mengindahkan perputaran matahari, tapi pergerakan matahari tidak dibagi-bagi oleh hitungan 7 harian.

alam punya irama pergerakan. seperti halnya kita menamai rentang waktu sebagai “pagi”, itu karena kita menjumpainya dengan ciri-ciri yang berulang kali muncul sehingga kita kenali: waktu selepas malam ketika matahari mulai menampakkan diri dari cakrawala sehingga cahayanya menimbulkan bayangan panjang yang nyaris rebah ke tanah…

irama pergerakan alam itu kita kenali ciri-cirinya, kita beri nama, dan bila diabadikan gambarnya, maka segera kita mengenalinya: ini pagi!

pagi adalah nama yang kita berikan pada momen tadi. momen yang selain memberi pertunjukan visual juga memberi efek pada badan. saya biasa merasa segar ketika pagi dan banyak mengerjakan hal-hal penting di waktu tadi. mungkin karena badan terasa segar maka ada rasa percaya diri bisa menyelesaikan pekerjaan tadi.

pagi, hadiah dari alam, membangunkan juga rasa syukur di badan.
juga di hati.

syukur pada allah..!

ziarah menyusup ke bawah kolam

memimpikan bisa mendatangi karya hebat ini sudah lama.
tapi tidak pernah terpikir bagaimana jalannya untuk ke sana. tidak ada dana tersedia untuk bisa menempuh perjalanan sejauh ini dari toyohashi ke kobe di pulau awaji.
untunglah,
ada rekan serumah yang punya kenalan di osaka, yang dengan baik hati mengantar kami ke sana.
mungkin bagi orang lain ini perjalanan biasa dalam mendatangi bangunan yang juga biasa

elik banget kok pak… mung mak nyuk njuk wis…” begitu komentar nisa, rekan dari osaka tadi

tapi bagi saya sebaliknya.
ini bangunan yang dirancang dengan meminimalisasi hal yang tidak perlu untuk sampai pada esensinya saja. hal yang tidak bisa diceritakan, tapi harus didatangi sendiri untuk bisa mengalami sensai warna, ruang dan cahaya.

saya bahagia bisa sampai di sini!